Sudahkah kamu menonton Congkak?

22 07 2008

“Adakah filem-filem seperti Congkak dapat menarik minat para remaja hari ini terhadap permainan tradisional melayu?”

Pada pendapat saya, Ya!

Oleh kerana remaja zaman sekarang gemar menonton wayang-wayang yang ngeri dan menakutkan, saya rasa bahawa dengan mereka cerita seperti begini,  para remaja akan tertarik. Pada masa yang sama, apabila mereka sedang menonton cerita sebegini, sekurang-kurangnya sedikit informasi dapatlah dicatat dalam peringatan.

Saya pernah menonton cerita ini beberapa hari yang lalu. Baiklah, saya akan menceritakan sedikit tentang jalan ceritanya supaya pmebaca tidak berasa bosan (:

Sebuah keluarga, seorang ibu,ayah dan 2 anak perempuan mereka hendak pergi bercuti di kawasan kampung. Kononnya, rumah  ini kawan si ayah, Saiful, tolong dia mengurus pembelian rumah itu. Sedang mereka dalam perjalanan untuk ke rumah tersebut, mereka menemui sebuah persimpangan jalan raya dan harus memilih untuk berbelok kanan atau kiri. Akhrinya, si ibu bercadang untuk berjalan di salah satu dan mereka bolehlah bertanya sesiapa yang mereka temu nanti.

Sedang dalam perjalanan di daerah hutan, terdapat seorang makcik duduk di bawah sebuah pondok kecil. Si ayah pun mendekatinya dan bertanya jalan untuk ke rumah kecutian mereka itu. Makcik itu memberi arahan yang begitu banyak. Setelah selesai, si ayah menghulur bantuna untuk menghantarnya di mana-mana, katanya ” Saya sedang menunggu anak aya, sekeja lagi, dia akan sampai,”

si ayah dan keluarganya pun meneruskan perjalanan mereka dengan mengikuti arahan makcik itu. Akhirnya, mereka sampai di sebuah rumah ini. Kelihata besar dan mewah. Pada hari-hari yang mereka berada di sana, si ibu tidak berasa begitu sedap hati. dia pun pernah mimpi buruk tentang rumah tersebut. Pada setiap malam, kedengaran anak kecilnya, Lisa, bermain congkak di bawah, bersama dengan seorang wanita.

Pada akhir cerita ini, makhluk itu dihapuskan oleh seorang alim dan mereka terus balik ke rumah tanpa mempuntai cuti yang baik. Kononnya cuti itu supaya dapat menenangkan fikiran dan lupa tentang kerja dan sekolah, tetapi sebaliknya ia menjadi seperti sebuah mimpi buruk! Bukan itu sahaja, sedang mereka dalam perjalanan pulan, Saiful menelefon si ayah dan berkata “di mana kamu? Sudah tiga hari tak sampai-sampai! PakMan(penjaga di daerah itu) sudah tunggu lama untuk kamu sekeluarga!”

Ishh, NGERI!

Berbalik kepada soalan saya, cerita ini lebih-kurang menerangkan sedikit tentang permainan tersebut. Saya masih ingat sesuatu fakta, bahawa pada zaman dahulu, kanak-kanak menggunakan getah daripada guli. Getah berbola itu dikutip dan boleh didapati di halaman rumah kampung. Saya mengingat fakta ini kerana dalam cerita tersebut, si ayah sedang megajar anaknya cara untuk bermain congkak.

Kalau anda masih hendak mengetahui lebih tentang cerita Congkak ini, sila rujuk ke alamat di atas. Selamat menonton!😀


Actions

Information

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s




%d bloggers like this: